July 14, 2024

Putusan hakim federal membuka jalan bagi T-Mobile dan Sprint untuk bergabung menjadi ‘Un-carrier supercharged’ – suara pengetahuan.com

2 min read
CEO T-Mobile John Legere menerima penghargaan untuk CEO of the Year di suara pengetahuan.com Awards 2018. (Foto suara pengetahuan.com / Kevin Lisota)

Penggabungan antara T-Mobile dan Sprint – operator nirkabel terbesar ketiga dan keempat AS – menghapus salah satu rintangan besar terakhirnya ketika seorang hakim memihak perusahaan dalam gugatan yang diajukan oleh jaksa agung di lebih dari selusin negara bagian.

Hakim Victor Marrero menolak tiga argumen inti yang dibuat oleh jaksa agung ketika memutuskan mendukung T-Mobile: Bahwa perusahaan gabungan akan merugikan persaingan; bahwa Sprint bisa menjadi operator nirkabel yang layak sendiri; dan bahwa kesepakatan untuk menjual beberapa spektrum nirkabel T-Mobile ke Dish Network tidak akan cukup untuk menopangnya sebagai alternatif kompetitif.

Eksekutif T-Mobile mengambil putaran kemenangan setelah keputusan Selasa pagi.

“Hari ini adalah kemenangan besar untuk merger ini … dan sekarang kami AKHIRNYA dapat fokus pada langkah terakhir untuk menyelesaikan merger ini!” CEO T-Mobile John Legere mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Legere mengatakan kedua perusahaan tersebut akan membentuk “supercharged un-carrier” yang akan baik bagi pelanggan dan persaingan dengan kekuatan incumbent AT&T dan Verizon. T-Mobile mulai meluncurkan jaringan 5G nasionalnya pada bulan Desember, dan penggabungan ini sangat penting untuk keberhasilan rencana itu.

Setelah merayakan keputusan tersebut, Legere berputar untuk menembakkan haluan ke pesaing nirkabel T-Mobile, serta saingan dalam bisnis TV, sekarang T-Mobile memiliki layanan kabelnya sendiri.

“Awas Dumb and Dumber and Big Cable – kami datang untuk Anda … dan Anda belum melihat apa pun,” kata Legere.

T-Mobile dan Sprint mengumumkan rencana untuk bergabung pada April 2018, kesepakatan yang akan menciptakan operator nirkabel senilai $146 miliar di bawah bendera T-Mobile. Legere berencana untuk mundur dari peran eksekutifnya setelah merger dan COO T-Mobile Mike Sievert akan mengambil alih.

Gugatan yang diajukan pada bulan Juni oleh jaksa agung negara bagian menentang kesepakatan senilai $ 26,5 miliar, yang sebelumnya disetujui oleh Departemen Kehakiman dan FCC. 13 negara bagian dan District of Columbia mengklaim bahwa menggabungkan operator akan merugikan konsumen dan persaingan.

CNBC mencatat bahwa kesepakatan itu masih harus disetujui oleh Komisi Utilitas Publik California sebelum dapat ditutup. Saham T-Mobile naik hampir 12 persen pagi ini, sementara saham Sprint melonjak 73 persen.


Copyright © All rights reserved. | Newsphere by AF themes.