July 14, 2024

T-Mobile menambahkan 1,7 juta pelanggan, mengatakan sekarang mengharapkan merger Sprint ditutup pada ‘awal 2020’ – ​​suara pengetahuan.com

2 min read
CEO T-Mobile John Legere dan bola kristalnya. (Foto File suara pengetahuan.com / Todd Bishop)

T-Mobile menambahkan total bersih lebih dari 1,7 juta pelanggan pada kuartal ketiga, kuartal ke-26 berturut-turut dengan lebih dari 1 juta penambahan bersih, sehingga totalnya menjadi 84,2 juta pelanggan dalam usahanya untuk mengejar saingannya yang lebih besar AT&T dan Verizon.

Operator nirkabel yang berbasis di Bellevue, Wash. membukukan pendapatan total $ 11,1 miliar, naik 2 persen, sedikit dari $ 11,3 miliar yang diharapkan oleh analis Wall Street. Namun, laba perusahaan sebesar $870 juta, naik 9 persen, diterjemahkan menjadi laba per saham $1,01, melampaui ekspektasi analis 96 sen per saham.

Dalam buku fakta investor yang merangkum kuartal tersebut, T-Mobile mengatakan sekarang mengharapkan merger dengan Sprint “akan diizinkan untuk ditutup pada awal 2020.”

CEO T-Mobile John Legere mengulangi pernyataan itu pada panggilan konferensi dengan investor, mengatakan bahwa perusahaan terus terbuka untuk berbicara dengan jaksa agung negara bagian untuk menyelesaikan rintangan hukum yang tersisa yang membuat merger Sprint tidak diselesaikan, dan sedang berdiskusi dengan beberapa dari mereka.

Penambahan pelanggan bersih T-Mobile selama lima kuartal terakhir. (Grafik T-Mobile)

Komisi Komunikasi Federal bulan ini bergabung dengan Departemen Kehakiman AS dalam menyetujui merger, yang awalnya diumumkan pada April 2018.

Meskipun butuh waktu lebih lama untuk menyelesaikan kesepakatan daripada yang direncanakan, Legere mengatakan, “keuntungannya adalah kami memiliki lebih banyak waktu untuk mempersiapkan integrasi yang akan datang.” Dia mengatakan perusahaan telah menyiapkan “rencana integrasi rinci,” termasuk strategi untuk menyebarkan spektrum nirkabel 2.5 Ghz Sprint “segera setelah penutupan,” bagian penting dari rencana T-Mobile untuk meningkatkan jaringannya dengan kapasitas nirkabel Sprint.

Sprint dan T-Mobile berpendapat bahwa kombinasi perusahaan akan memposisikan mereka untuk bersaing lebih agresif melawan Verizon dan AT&T di pasar negara berkembang untuk layanan nirkabel 5G. Masing-masing dari dua operator besar saat ini memiliki sekitar dua kali lebih banyak pelanggan nirkabel seperti T-Mobile.

T-Mobile mengatakan pihaknya berencana untuk mempertahankan markas Bellevue setelah merger Sprint, dan mengoperasikan pangkalan kedua di Overland Park, Kan., kampung halaman Sprint.

T-Mobile hari ini juga meluncurkan Magenta First Responder, rencana tarif baru yang dirancang untuk responden pertama negara bagian dan lokal serta keluarga mereka.

Tonton streaming langsung panggilan konferensi di bawah ini.

https://www.youtube.com/watch?v=OElSt2QERdo


Copyright © All rights reserved. | Newsphere by AF themes.